Senin, Juli 26

Jadi Guru Dadakan

Pagi-pagi hari minggu udah ke bantar gebang. Ada acara pengajian di sekolahnya Pa Seno. Bukan pengajian sih, lebih tepatnya syukuran kali ya, dan sebetulnya bukan sekolah jugaa.. lebih pas disebut bimbel, bimbel Prima Prestasi namanya. Si etha, gilang, robby, tamtomo sama oscar juga pada dateng. Untunglah kirain gue bakal sendirian sama etha doang -_-"

Sebetulnya tiap minggu pagi jam 6, murid-murid sini pada jalan pagi keliling kampung, tapi kita ikut yang acara inti doang, yaitu berbagi motivasi daaann.. makan nasi uduk bareng! hehe. Tapi tau enggak, setiap acara makan-makan gini bisa ngeluarin biaya sekitar 1,5 sampai 2 juta. Bukan duit yang sedikit. Udah gitu istrinya pa seno sendiri yang masak lho, semaleman. Pa seno yang motong-motongin ayamnya.

Beda rasanya kalo makan bareng anak-anak ini. Mereka yang kebanyakan sekolah disini tanpa biaya sepeser pun, yang biasanya buat makan aja susah, pastilah senengnya tiada terkira dapet nasi uduk ayam pagi-pagi kayak gini.

Pa seno: Yaaa ini cuma sedekahlah, pasti nanti dibalas, barangkali nanti bapak dilapangkan kuburnya, atau barangkali ada yang ngetok 'assalamualaikum, pak ini ada nasi uduk buat bapak, dari anak-anak yatim" dapet kiriman nasi uduk deh bapak haha.
Gue: -___-" (gak mungkin nasi uduk doang pak)
Robby: Bapak mah mobil mercy juga dapet paaak...

Setelah itu mereka pada pulang. Nanti jam 1 siang mulai belajar seperti biasa. Tapi ternyata ada beberapa anak sd yang 'salah jadwal' mereka udah dateng duluan jam 9an, karena merekalah gue sama temen-temen gue lainnya jadi guru dadakan haha. Kocak sih, soalnya dijadiin satu kelas, ada anak sd kelas 2 sama kelas 3 masing-masing 2 anak, sama satu bocah playgroup.





Robby ngajar matematik, gilang ngajar bahasa inggris. Tamtomo sama oscar ngajar yang sesi ke 2. Nah kalo gue sama etha ngajar si bocah playgroup nulis angka 1 sampe 5. Ya ampun, gak segampang yang gue kira. Itu anak kaga bisa diem sumpah. Namanya Amel. Kayaknya dia gak terlalu suka deh pelajaran nulis, apalagi nulis angka, apa serunya coba.. tapi begitu gue ngeluarin kamera, dia semangat banget pengen difoto hahaha. Jangan-jangan kalo besar dia jadi cover girl lagi wakakakak. Terus habis difoto temen-temennya langsung ngerubutin, mereka ngakak-ngakak liat fotonya si Amel.


Di Prima Prestasi anak-anak sdnya aja ada sekitar 200an lebih. Belom ditambah tk sama playgroup. Bayangin aja sebanyak itu cuma ada 5 guru yang ngajar, itu juga yang bisa ngajar setiap hari cuma 3 orang. Fasilitas disana juga sangat-sangat minim. Guru-guru hampir bisa dibilang gak dibayar, karena yaa.. ini bukan bisnis, ini lembaga amal.


Ikhlas. Tanpa sebuah keikhlasan sulit rasanya untuk melakukan semua pengorbanan itu. Ever imagined having a life like that? Tiap hari kerjaannya dari pagi sampe malem ya cuma ngajar. Dalam daily activity pa seno, kalo pagi ngajar di alazar, sore sampe malem ngajar di sekolah yang selama 6 tahun dibangun oleh keringatnya sendiri. Gak kenal libur. Hari libur malah makin padat jadwalnya.


Beliau lalu juga cerita, bocah-bocah itu, dari sejak 3 bulan yang lalu sudah menagih-nagih janji. Mereka mau ke monas katanya. Apa daya, uangnya belum ada, mau bayar bis pake apa? Sungguh gak masuk akal, gue yang gak pernah bosen-bosen pengen ini, mau itu, minta ini minta itu, pengen liburan ke disneyland, keliling eropa, nginep di hotel-hotel bagus, kadang gak mikirin ya, buanyaaakkk anak-anak di luar sana yang mau ke monas aja susahnya ampun ampun.

Don't ask the world what it gave to you, but ask yourself what you have given to the world.

Apa ya? Apa ya? Apa yang bisa gue lakukan supaya gue hidup di dunia ini gak cuma numpang doang? Can I make a better world? Can we make a better world?

2 comments:

Ghea Doang mengatakan...

huahahahahha

Rhyfhad mengatakan...

ibu guru.. hehee..